Pandemik Ubah Pendekatan Komunikasi Syarikat, Ini Hasil Kajian Centriq PR

Wabak Covid-19 telah mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh dunia dan kesan mengejut terus dirasakan sembilan bulan oleh syarikat-syarikat di Malaysia dan di seluruh dunia. Untuk mengkaji kesan pandemik dan Perintah Kawalan Pergerakan (MCO) terhadap tingkah laku komunikasi syarikat di Malaysia, Centriq PR, perunding perhubungan awam bebas yang memenangi anugerah, baru-baru ini melakukan tinjauan, tinjauan perdana, Centriq PR Communications Pulse, tinjauan industri .

“Penemuan dari tinjauan industri Centriq PR Malaysian Communications Pulse perdana kami memberikan gambaran mengenai bagaimana syarikat-syarikat Malaysia bertindak balas pada masa krisis. Walaupun garis bawah dan keuntungan adalah faktor penting dalam memastikan organisasi tetap bertahan, komunikasi berterusan adalah penting untuk menunjukkan ketelusan bahawa syarikat mengawal keadaan dan prihatin terhadap kesejahteraan pihak berkepentingannya. Dari hasil penemuan kita dapat melihat bahawa lebih banyak yang dapat dilakukan untuk membantu syarikat memperbaiki aspek ini, ”kata Pengarah Urusan Centriq PR, Jacqueline Arnold.

Tinjauan ini terdiri daripada 140 responden dari pelbagai industri termasuk pembuatan, harta tanah, perbankan dan kewangan serta pendidikan. Mulai dari CEO dan pemilik bisnis, hingga kepala pemasaran, komunikasi dan PR.

Didorong oleh desakan untuk menyesuaikan diri, tinjauan mendapati 96% responden mengubah cara mereka berkomunikasi dengan pihak berkepentingan sejak Covid-19 melanda pantai Malaysia dan pelaksanaan Perintah Kawalan Pergerakan (MCO) pada bulan Mac 2020. 86% responden menyatakan mereka mempunyai rancangan komunikasi untuk mengurangkan situasi seperti itu, sementara 14% tidak mempunyai rancangan.

Ketika ditanya mengenai kumpulan penonton yang diutamakan ketika meningkatkan usaha komunikasi sejak MCO, 68% responden menyatakan mereka berkomunikasi lebih banyak dengan pekerja, diikuti oleh pelanggan (65%), sementara rakan perniagaan dan masyarakat terikat pada 51%. Pemerintah (42%) dan media (35%) berada di peringkat terendah dari segi penglibatan komunikasi di antara syarikat-syarikat di Malaysia sejak MCO.

Tinjauan Centriq PR Pulse juga mendapati bahawa responden percaya penjualan dan pemasaran (49%), operasi (44%), kewangan (39%) dan fungsi teknologi (38%) di syarikat jauh lebih penting sejak MCO. Sebaliknya, hubungan masyarakat (32%), sumber manusia (32%) dan usaha untuk memfasilitasi kemajuan Industri 4.0 (21%) adalah yang paling tidak diutamakan.

Begitu juga, komunikasi dengan pihak berkepentingan sejak MCO berpusat pada penjualan dan pemasaran (46%), teknologi (44%), operasi (41%) dan sumber manusia (39%). Sementara itu, tingkat komunikasi yang rendah ditunjukkan di antara pihak berkepentingan dalam PR dan komunikasi (38%), keuangan (32%), dan Industri 4.0 (25%).

Bahasa Inggeris kekal sebagai bahasa perniagaan bagi 89% responden ketika berkomunikasi dengan pihak berkepentingan, sementara 8% responden lebih memilih Bahasa Malaysia sebagai media komunikasi utama.

“Komunikasi sangat penting pada masa-masa yang tidak menentu ini. Komunikasi yang betul dengan pihak berkepentingan, baik itu karyawan, pelanggan, vendor, dan rakan niaga lain, akan membantu menjaga keyakinan dan muhibah, dan akhirnya menyokong objektif dan keuntungan perniagaan jangka panjang organisasi. Sudah jelas bahawa virus tidak akan hilang dalam waktu dekat, jadi untuk perniagaan berkembang, kita harus mencari norma baru mengenai cara kita menjalankan perniagaan dan berkomunikasi dengan pihak berkepentingan, “nasihat Arnold.

Kongsi Artikel Ini
By Zainal Afnan

Related Posts