Negara-Negara Yang Tidak Mempunyai Kes COVID-19

Pulau-pulau ini melakukan apa yang tidak dapat dilakukan oleh negara lain iaitu dengan menjauhkan koronavirus sepenuhnya dari mereka.

Di seluruh dunia, hanya ada 10 negara anggota PBB tanpa kes COVID-19 yang direkodkan. Semua pulau di Laut Pasifik, mereka adalah Republik Palau, Mikronesia, Republik Nauru (sebuah mikrostat Mikronesia), Republik Kepulauan Marshall, Republik Kiribati, Kepulauan Solomon, Tuvalu, Samoa, Republik Vanuatu dan Kerajaan Tonga, hasil dari laporan BBC.

Walaupun seluruh dunia sedang memerangi koronavirus, pulau-pulau dan kepulauan yang pelbagai ini membanggakan kehormatan berjaya menguruskan virus novel ini. Tetapi untuk melakukan itu, mereka harus menutup perbatasan mereka secara agresif, dan dalam prosesnya, mengehadkan dolar pelancongan yang sangat penting untuk ekonomi mereka dan mengancam kehidupan pemilik perniagaan.

Namun, walaupun mereka yang melihat keputusasaan fiskal merasa pemerintah mereka membuat langkah yang tepat untuk mengorbankan ekonomi sementara demi menjaga COVID-19.

“Saya rasa mereka melakukan pekerjaan dengan baik,” kata Brian Lee, pemilik bersama sebuah hotel berusia hampir 40 tahun di Palau, kepada BBC mengenai keputusan pemerintah untuk menutup, dan tetap ditutup, perbatasan republik itu sejak Maret. Namun, jika perbatasan Palau tidak segera dibuka, walaupun dengan sokongan kewangan awam negara, dia mungkin harus menutup perniagaannya.

“Saya boleh tinggal selama setengah tahun lagi,” kata Lee, yang biasanya menikmati kadar penginapan 70 hingga 80% tetapi sekarang mendapati dirinya bertungkus lumus untuk menjaga kakitangannya yang terdiri dari 20 orang. “Kalau terlalu lama dengan keadaan begitu, saya mesti tutup satu hari nanti.”
 
Barbados menawarkan insentif penginapan jarak jauh selama 12 bulan untuk menarik pengunjung


Kepulauan Marshall mengantisipasi kehilangan lebih dari 700 pekerjaan sebagai akibat dari pandemi, banyak di bidang perhotelan dan juga industri perikanan, di mana sekatan karantina yang ketat telah menyumbang kepada apa yang dianggarkan oleh beberapa laporan sebagai penurunan eksport 50%.

Namun, masih ada konsensus umum di kalangan para pakar, bahawa mengutamakan kesihatan penduduk daripada kekayaan mereka adalah langkah yang tepat.

“Walaupun mereka membuka sempadan mereka, pasaran pelancongan utama mereka di Australia dan New Zealand tidak akan terbuka, kerana mereka telah mengunci sempadan mereka sendiri,” kata Jonathan Pryke, pengarah program kepulauan Pasifik di sebuah dasar bebas antarabangsa yang berpendapat tangki memberitahu BBC. “Sekiranya pulau-pulau itu memilih untuk mengutamakan ekonomi mereka, mereka akan mengalami yang terburuk dari kedua dunia – krisis kesihatan dan krisis ekonomi,” tambah Pryke.

Walaupun memerlukan masa bertahun-tahun bagi masyarakat untuk memutuskan apa kebijakan terbaik untuk menangani koronavirus itu, Pryke merasa yakin bahawa “melihat ke belakang, tidak ada yang akan meragukan bahawa mengunci adalah langkah yang tepat oleh negara-negara Pasifik ini.”

Kongsi Artikel Ini
By Zainal Afnan

Related Posts