Pereka Fesyen Kenzo Takada Meninggal Dunia Akibat COVID-19

Pereka fesyen Jepun Kenzo Takada telah meninggal dunia di Paris setelah dijangkiti Covid-19, seorang jurucakap telah mengumumkan. Dia berusia 81 tahun.

Takada, yang terkenal dengan nama pertamanya, adalah pereka pertama dari Jepun yang memasuki lingkungan fesyen eksklusif di bandar pada tahun 1970-an.

Reka bentuk prêt-à-porter-nya dengan ciri khas warna terang, bunga dan cetakan hutan jauh dari mod tradisional Paris pada masa itu, ketika persembahan salon yang bergaya sangat penting dan tepat.

Kenzo, yang meninggal di hospital Amerika pada hari Ahad, terkenal bukan hanya kerana pakaiannya, tetapi terus mencipta jenama minyak wangi dan produk kulit global. Pada masa kematiannya, dia bertindak sebagai presiden kehormat Persekutuan Couture Asia.

Dilahirkan pada Februari 1939, di Himeji berhampiran Osaka, ibu bapanya menguruskan sebuah hotel. Dia terpesona dengan fesyen pada usia muda, membaca majalah saudaranya dan berminat dengan pelajaran menjahit mereka. Pada tahun 1958, setelah kematian ayahnya, dia mendaftarkan diri di kolej fesyen Bunka di Tokyo, menjadi salah satu pelajar lelaki pertama.

Selepas menamatkan pengajian, dia bekerja merancang pakaian wanita untuk sebuah gedung serbaneka.

Kenzo muda itu diilhamkan oleh pereka fesyen Perancis Yves Saint Laurent, minat yang didorong oleh gurunya di Bunka yang telah berlatih di Paris.


Pada tahun 1965 dia meninggalkan Jepun dengan kapal dan melalui Hong Kong, Vietnam dan India, tiba di pelabuhan Perancis Marseille dari mana dia melakukan perjalanan ke Paris, pada mulanya hanya untuk berkunjung.

Dia yang tidak mengenali sesiapa pun di ibu negara Perancis, hanya bercakap sedikit bahasa Perancis dan hampir tidak mempunyai wang.

Pada akhirnya, Kenzo memutuskan untuk menetap di bandar PAris setelah bertemu dengan pasangannya, Xavier de Castella, yang meninggal pada tahun 1990, dan tidak pernah lagi meninggalkan kota Paris.

“Ketika saya meninggalkan Jepun pada tahun 1964, saya fikir tinggal di Perancis selama enam bulan. Saya gembira kerana penginapan ini masih belum selesai, 50 tahun lagi, ” katanya kepada FranceInfo pada 2016.

Dia menghasilkan koleksi pertamanya di butik kecil di Galerie Vivienne dari kain murah dari pasar Montmartre. Kemudian dia mendirikan rumah rekaannya sendiri di Place des Victoires. Koleksi siap pakai lelaki pertamanya adalah pada tahun 1983 dan minyak wangi pertamanya – Kenzo Kenzo – mula dijual pada tahun 1988.

Pada tahun 1993, dia mengumumkan bahawa dia menjual rumah fesyennya kepada kumpulan barang mewah LVMH. Dia bersara dari fesyen pada tahun 1999 untuk menumpukan perhatian dalam menghasilkan reka bentuk seni.

Pada tahun 2016, dia menjadi penerima pingat Legion of Honor dan pada tahun 2019 terpikat kembali ke reka bentuk fesyen untuk membuat kostum untuk produksi Madame Butterfly dari Yayasan Opera Tokyo Nikikai. Pada awal tahun ini dia melancarkan jenama reka bentuk dalaman baru yang disebut K3.

Datuk Bandaraya Paris, Anne Hidalgo, menulis tweet “kesedihan yang sangat besar” ketika mengetahui kematian Kenzo.

“Dia adalah pencipta bakat besar dan memberi warna dan terang tempat mereka dalam bidang fesyen. Paris hari ini menangis untuk salah seorang puteranya,” tulisnya.

Laporan dari The Guardian / Foto: Bertrand Rindoff Petroff/Getty Images

Kongsi Artikel Ini
By Zainal Afnan

Related Posts