UNIQLO Lancar Kolaborasi UTme! X Red Hong Yi

Kerjasama unik ini berpunca dari intipati inovasi seni seni yang sama – LifeWear dan Red Hong Yi membawa kembali warisan mendalam melalui seni. “The Kopitiam Series” oleh Red Hong Yi meraikan Kopitiams Malaysia: kedai kopi tradisional yang sangat tertanam dalam budaya makanan Malaysia yang menyajikan minuman dan pinggan mangkuk yang enak, cepat dan murah.

Red menggunakan teknik melukis kopi khasnya dengan bahagian bawah cawan kopi untuk melukis pelbagai makanan, minuman dan pemandangan yang diilhamkan oleh budaya Kopitiam. Kopitiams telah melihat lalu lintas kakinya sangat terjejas oleh wabak COVID-19. Siri ini menyoroti perniagaan sederhana ini dan meraikan kepentingannya dalam budaya Malaysia.

Dengan mempertimbangkan inovasi, kolaborasi unik membolehkan anda mendapat inspirasi & kegembiraan untuk membuat reka bentuk ‘kopitiam’ unik anda di UTme! Setiap reka bentuk khusus yang anda buat semula dengan lapisan berlebihan adalah reka bentuk baru yang unik dari anda, dimungkinkan dengan teknologi. Inovasi adalah kunci untuk membuka masa depan dan kreativiti dalam seni kehidupan.

Untuk menyesuaikan T-shirt atau beg Tote, pelanggan akan dibimbing untuk menggunakan aplikasi khas pada tablet yang terdapat di UTme! sudut eksklusif di UNIQLO Fahrenheit 88.

Pelanggan bebas untuk melepaskan kreativiti mereka sendiri dengan bermain-main dengan pelekat untuk mencapai reka bentuk ‘kopitiam’ yang mereka inginkan pada kemeja-T atau beg Tote.

Koleksi UTme! x Red Hong Yi mulai dijual pada 27 November 2020. Harga bagi T-shirt dewasa RM79.90 (XS hingga XL) manakala bagi T-shirt kanak-kanak RM59.90 (110-150cm) dan Beg Tote RM79.90 (lebar 41.5cm dan tinggi 39cm).

Info menarik mengenai Red Hong Yi

Red Hong Yiadalah seniman kontemporari Cina-Malaysia yang membuat karya yang menyatakan warisannya dan kesedaran diaspora Cina. Dikenal sebagai “seniman yang melukis tanpa kuas”, dia membuat pemasangan media campuran dengan menafsirkan semula bahan-bahan sehari-hari melalui pengumpulan objek. Dengan menggabungkan ketukangan tradisional dan teknologi digital, dia membuat karya yang mempertimbangkan kebiasaan persepsi dan prasangka terhadap objek dan subjek yang dipilih. Facebook @redhongyi atau Instagram @redhongyi

Kongsi Artikel Ini
By Zainal Afnan

Related Posts